TYPE YOUR QUESTION...
image
  • 2017-11-04 12:29:17
    Hallo kak Runny, senang sekali sama blog kakak ini, sangat membantu dan sarannya baik sekali :) Sebelumnya aku boleh cerita sedikit gak kak? Untuk masalah pernikahan. Jadi gini, i'm female 20th, dan aku blm kuliah krn terpentok sm ekonomi yg mengharuskan aku lulus SMA langsung kerja. Alhamdulillahnya aku dpt pekerjaan yg lumayan tetap, dan saat ini aku adalah seorang tulang punggung keluarga. Jd gini, aku punya impian yaitu menikah muda, sarjana dan berkarier. disatu sisi, aku akan dilamar oleh seseorang pria yg bisa dibilang mapan dan sudah punya segalanya yg dimana "masa depan happily ever after" (ibaratnya kaya gitu) akan terjadi sama aku. aku pikir "alhamdulillah kalau aku nikah aku bisa lanjut kuliah". Bukannya aku gak bisa untuk kuliah dgn biaya sendiri kak, tp aku masih punya adik yg akan lanjut kuliah tahun depan, aku berpikir aku akan simpan uangku untuk adikku krn dr segi kemampuan akademis adikku pintar sekali dan sayang kalau gak lanjut kuliah. Oke akhirnya aku ngalah. Balik ke lamaran ini, blm lama aku mengetahui kalau si cowok ini berstatus hubungan pacaran dengan seorang wanita yg sudah punya suami. Aku liat sendiri di chat bbm nya. Aku berpikir aku lanjut gak ya? Akhirnya aku berpikir untuk berhenti lanjut ke tahap lamaran sama dia, lalu pada akhirnya mereka putus dan saat mereka putus aku melihat jelas betapa stress nya si cowok ini sampe nangis, emosi gak terkontrol, jd sering ngelamun, kayak ngasih tau kalo dia tuh gak siap bgt kehilangan pacarnya itu. Seiring waktu berjalan si cowok ini balik ke aku untuk mempertanyakan tentang pernikahannya lg sama aku. Bisa dibilang cowok ini super baik kak, dia bertanggung jawab dan memang laki2 impian aku. Tp setelah aku tau aku agak gimana gitu ya sama dia :"" Orang tua dia berharap penuh agar aku bisa nikah dengan anaknya. Tp aku hrs gimana ya kak? Apa aku harus memaafkan dia dan lanjut ke pernikahan atau engga? Disaat kemungkinan setelah aku menikah dengan dia aku bisa lebih ngeringanin bebanku yg selama ini aku taruh di pundakku sendiri untuk menjadi tulang punggung keluarga, dan aku bisa dibantu sama dia. Tp aku berpikir kalau aku lanjut, aku masih blm bisa terima sama kejadian saat dia berpacaran sama istri orang itu kak:""" dan aku gak yakin juga kalau dia bisa sayang sepenuhnya sama aku (diliat dr betapa stressnya dia waktu pas putus). Kalau menurut kak Runny, jalan mana yg harus aku pilih ya kak?
    • pertama2 mau bilang dulu: you should be proud of yourself. you're a strong woman! mandiri & bertanggung jawab bgt! xixixixi. thank you for dropping by :D ada beberapa poin sih yang mau aku tanggepin dari cerita km.. hebat banget lho km milih untuk mementingkan pendidikan adik, krn kamu tau dia punya potensi sukses + maju dan km gak mau nyia2in itu. it's a positive thing to sacrifice yourself for the right reason. tapi kalo untuk case laki2 ini sih.... dengan sangat tegas aku berpendapat kalo kamu gak usah terima dia. aku yakin emg gak mudah sih keputusan itu. karena kamu butuh support secara finansial. tapi ada beberapa hal yang mungkin belum kamu sadari, 1) gak ada yang bisa jamin cowok itu menafkahi kamu, 2) marriage without respect (to begin with) is a bad sign, 3) kalo awalnya aja gitu, namanya ngeribetin diri sendiri bahkan keluarga sih ke depannya :"D kenapa aku bisa bilang gak ada yang jamin dia menafkahi kamu? soalnya menurutku yang paling mendasar dari hubungan yang "memberi" adalah rasa sayang & peduli. kalo sayang & mau pasangan hidup secukup & sebahagia mungkin -- orang dari gak ada kerjaan aja jadi siang malem banting tulang cari kerja. karena sayang. kamu bisa dapet kerja tetap kayak sekarang juga karena kamu sayang keluarga kamu kan? kamu rela kerja keras untuk mereka. kebayang gak kalo kamu nikah sama orang yang ingkar, gak respect, & gak cinta sama kamu? dia punya uang sebanyak apa juga, logikanya bukan kamu dong yang diprioritasin? :"""D kasarnya kalo mau suudzan, kayak di film2: ujung2nya dia serakah & egois jadinya beli2in selingkuhannya ini itu :""""D ini aku baru kasih perumpamaan yang konteksnya materi ya. aku belum ngomong risiko hati, emosi, perasaan, dll. soalnya aku yakin kamu juga mau karena butuh, bukan cinta :""D hahahaha kamu mau? yakali deh. ini kamu masih umur 20. belum kebayang nyiksanya hidup bertaun2 sama orang tanpa rasa sayang. it is possible -- but does it make you happy? i think it's a terrible investment if you choose to marry this guy. dari segala aspek, gak ada yang pasti bikin bahagia :""D jadi dengan keadaan kamu sekarang, kalo kamu emang mencari "terminal" untuk tempat bersandar, carilah orang yang emang bener2 tepat. minimal jujur & bertanggung jawab. kalo yang ini jelas NO sih :) good luck and don't give up!
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2017-11-04 12:06:11
    Hai run, gue mau nanya nih,salah gak sih kalo gue cape bgt sama guys,like I'm sick and tired. Karna selama ini kayanya dr apa yg gue alamin itu cowo2 cuma taking the advantages aja dr gue ,even di saat gue udah coba buat open my heart. Thanks run :)
    • hi! menurut gw, cape sama kegagalan gak salah sih. wajar banget. and then you have 2 options: give up or keep trying. menurut gw keep trying keep believing sih ;) lagian kegagalan itu sebenernya kan peluang untuk belajar. what could've been done differently.. what could be improved.. jadi next time harus berani say no sama cowok2 yang menunjukkan gejala2 "memanfaatkan" hahahah. dan jangan nyerah untuk buka diri. personally, i'd rather fail and fall a hundred times then learn a hundred times, get back up, and start again... dibanding nyerah, gak kemana2, & gak belajar apa2 :D
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2016-12-18 17:01:04
    Hai run. Im a girl 23 yo. Gw skrg pny pacar yang keluarganya mampu secara ekonomi run dan siapa yang gamau pny pacar kaya gt yaga? Tapi keluarga gw biasa aja run dari segi ekonomi bahkan menengah kebawah gitu run. Gw juga gamau inse karna maslh ini tp gw mikir apa keluarga dia akan nerima keluarga gw? Lo tau lah indo kan tdk hanya menyatukan 2 org tapi 2 keluarga. Gw gatau mesti gimana. Awalnya gw mikir bagus pny cowo dr keluarga berada tp lama kelamaan gw tertekan sendiri. Ternyata kalo jauh banget jd gaenak ya perbedaannya. Lo ada saran ga run buat gw? Makasih banyak run dan sukses terus ya
    • haiii :D biasanya kasus gini jadi masalah kalo yang lebih mampu itu keluarga ceweknya sebenernya. karena pemikiran di masyarakat ya laki itu harus lebih dari segi keuangan gini. tapi menurut gw sih gak ada bedanya cw cowok, artinya ya kalo insecure gitu sih bisa dirasain siapa aja :""") tapi kalo udah mengganggu gini (lo jadi merasa tertekan), emang sebaiknya lo coba pikir lebih dalem, sebenernya ini masalah beneran atau masalah yang cuma diada2in ;;''') menikahkan dua keluarga iya betul, gw sangat setuju. tapi apakah perbedaan kalian harus jadi masalah? selama keluarga cowok lo terima keadaan keluarga lo yang sederhana..... pasti gak akan ada konflik. justru, konflik bisa kejadian kalo sampe keluarga lo ada rasa malu, minder, atau mungkin gengsi kalo misalnya gak kasih a b c. justru itu potential problem nantinya :""D kalo buat gw, asal keluarga cowok lo emang mengerti dan menerima, gak ada masalah :""") dari situ lo dan keluarga lo juga bisa jadi apa adanya :"D yang penting juga lo dan cowok lo sih. kalo kalian bisa jadi jembatan yang baik antara 2 keluarga yang "berbeda"..... gw yakin semua pasti lancar aja. kecuali pihak sana gak bisa terima ya, lain cerita ;p lagian, mungkin emang bagi beberapa orang, derajat itu diliat dari sana.... tapi sebenernya lo bisa buktiin nilai plus lain.. dengan menjadi pasangan yang baik, punya keluarga yang suportif dan sayang sama cowok lo... lo bisa punya value dan power yang pastinya gak kalah besar :D
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2016-11-23 18:02:40
    run, gue pernah difitnah sm sahabat gue sendiri dengan dia nyebarin gosip yg ga bener ttg gue. gue udah minta maaf ke dia kalo misalkan gue ada salah makanya dia nyebarin gosip kyk gt, trs dia iya2 aja gue gatau deh dia ikhlas beneran apa engga. dan dia gatau kalo gue tau dia nyebarin gosip ttg gue. dia ga minta maaf juga soal itu. menurut gue dia playing victim banget, tapi yaudah aja gue minta maaf karna udah berlalu juga kejadiannya dan gue ttp mau temenan sm dia. trus skrg gue udah temenan deket sm dia meskipun kadang gue gbs ngelupain mslh dia ngegosipin gue di blkg gue. gue sakit hati bgt digosipin sm sahabat sendiri dan dia playing victim. skrg kita temenan, kadang gue juga gbs ngebedain kita udah baikan bener apa dia juga masih gbs maafin gue. tapi dia baik banget ke gue, sampe gue mikir kenapa juga gue gabisa banget maafin dia. menurut lo gmn run? ada tips buat maafin orang ga? karna gue orangnya akan benci bgt sm orang kalo orang itu udah kelewatan
    • halo :D kalo menurut gw alasan kenapa masih ada yang ganjel dari lo adalah karena lo belom jujur sih sama dia. OK dia emang (katanya) ngegosipin hal tentang lo yang gak bener, tapi... lo juga belom 100% jujur :"""D lo belum bilang sama dia kalo lo tau loh ;''D see, if you really consider her "sahabat" then what a friend will do is: be transparent in communication. kalo belum tandanya memang ada yang salah dari status kalian. are you guys really friends? hihihi. masalahnya skrg kalian berdua sama-sama punya asumsi. gw yakin di kepala dia juga banyak pikiran-pikiran yang mungkin gak bener juga tentang lo. yang WAJIB lo lurusin. harus klarifikasi kalo emang ada cerita yang lo gak liat/denger langsung... lagian tau secara langsung juga kadang belom tentu bener kok.. harus clear investigasinya.. hihi jangan setengah2. ibaratnya kalo di jurnalistik tuh, lo harus punya banyak source. bukan hanya yang supporting, tapi ya sumber utama juga harus lo ulik. don't you think so? hihihi. ini semata2 bukan untuk hubungan kalian aja sebenernya, concern gw lebih ke self peace lo... biar lo lebih legowo gitu kalo udah jelas :D kalopun emang dia beneran ngejelekin lo dari belakang.. mungkin khilaf kan. atau bahkan mungkin emang dia gak suka lo beneran.. well kalo emang kayak gitu sih, you need to think twice in calling her "sahabat" :--) karena sahabat tuh orang yang kalo lagi di pesta terus ada kotoran di baju sahabatnya itu dia kasih tau ke orangnya.. bantu bersiin atau tutupin. bukan diem aja dan kasih tau ke orang-orang ;p <3
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2016-11-15 17:47:39
    Run, menurut lo gimana cara memperbaiki semua hal yang lo udah lakuin.? Gue ngelakuin banyak kesalahan di hidup gue, terus gue jg gatau apa semua orang yg gue sakitin akan maafin atau nggak. Kalo lo pernah maafin ga orang2 yg udah nyakitin atau jahatin lo? Banyak bgt hal yg pingin gue tanyain sebenernya.. Boleh ya runn hehehe.. 1. Prinsip apa yg paling fundamental buat jadi seorang manusia normal dan hebat? 2. Gimana cara bersyukur yg bener2 ikhlas saat dunia ini bener2 udh ga sesuai harapan lo lagi? (Saat lo kira masalah udah selesai, taunya masih banyak masalah lagi dibelakangnya dan terus nambah) dan kadang masalah itu bikin lo jadi orang yg jahat atau bukan jadi diri lo, ada gak cara bersyukur dan tetep stabil? 3. Kalo lo boleh ngulang waktu di hidup lo, hari apa yg pingin lo ulang supaya lo ga ambil keputusan itu? 4. Menurut lo sebagai manusia, gue punya beberapa masalah(keluarga, rumah, kantor, kesehatan, hubungan, dll) di hidup gue yg gue coba bandingin ke orang lain dan gue coba terus bersyukur tapi kadang gue udah mulai nyerah sampe akhirnya gue baru sadar kalo gue udh jadi orang lain karena masalah2 di hidup gue, mungkin karena gue emang gak sekuat itu.. Tapi ada keyakinan di diri gue kalo semua ini gue harus hadepin dan emang ini jalan hidup gue run.. Menurut lo apa yg harus gue lakuin? Kadang gue ngerasa hidup yg nentuin hidup gue, bukan gue. 5. Lo percaya sm takdir? Sm usaha? Apa korelasinya? Makasih run semoga lo bisa cepet baca dan bisa kasih gus masukan untuk ini semua. Masih banyak hal yg pingin gue tanyain tapi sampe sini dulu ya hehe. Makasih!
    • hi! :D gak ada cara untuk redo the already done sih. alias waktu yang udah lewat ya gak bisa diulang :""D tapi dampaknya bisa dicoba perbaiki di masa depan :D the time spent is not fixable but the impact is. makanya paling bener tuh mantra hidup ya "don't sweat the small stuff" karena gaada gunanya juga musingin hal2 yang 1) udah lewat 2) pasti gak bisa diubah :""D memaafkan yang menyakiti ya pernah lah :") gw orangnya jarang baper & cepet lupa sama rasa sakit soalnya. hahahah mungkin krn emg udh terlatih untuk itu ;D hmmm prinsip untuk jadi manusia normal ya... hidup sesuai aturan kayaknya cukup. tapi untuk menjadi hebat sepertinya harus membawa pembaruan & warna. harus sedikit berbeda ya kan :D yang positif tapi ya.. nah orang yang normal & sama dengan yang lain biasanya gak dinilai hebat, ya gitu2 aja :'D krn hebat itu semata2 hanya penilaian org lain sih sebenernya. kalo buat gw gak mesti ngelakuin a b c untuk dibilang hebat, tapi kalo kita seneng ngelakuinnya, bawa dampak baik untuk hidup orang, jadi individu yang berguna.. kita udh bisa merasa hebat with our own way sih :") itu yang menurut gw lebih penting :""D hm.... kalo kita bicara soal harapan agak tricky sih. karena prinsip gw, kita akan bahagia & bisa selalu ikhlas kalo kita punya high hopes ke diri kita sendiri (krn bisa dikontrol), bukan ke faktor eksternal seperti hidup & manusia lain... krn ya beyond our control :""D tapi a bit of hope won't hurt sih :"D dan... menjadi manusia yang gak menyakiti alias baik dan membela keadilan + kebenaran itu menurut gw mutlak sih. kalo ada masalah & kita jadi berubah vicious gitu ya... namanya kita labil & blm dewasa. dan itu salah kita. harus diubah. cara berubah juga gak mudah.. harus dilatih pelan2 untuk bisa jadiin itu habit. cara bersyukur seharusnya gak susah sih :"""D appreciate little things. the reason why all religions mengajarkan berdoa ya karena sebagai manusia itu kita root nya harus bersyukur. kita sapose sih..... we're born to die :"D tapi kalo gw maunya before dying ya at least be valuable & make impact, big or small. dan ketika lo merasa desperate bgt gak kuat ngadepin semua masalah lo..... lo perlu coba untuk belajar melatih jiwa & pikiran lo sih. serius tapi gak klise kok orang2 yang sampe yoga ke pedaleman gt. they seek their souls. ada di dalem situ jiwanya tapi ya inner peace nya blm ketemu aja :"""D the reason why I'm so happy every time is not the bliss that I have.... but I had found my inner peace in the past. dan ya, prosesnya panjang. kalo kata Eksistensialisme sih u need to fall hard dulu masuk ke jurang. dan bangkitnya tuh kayak manusia baru. yang lebih sadar surrounding, tau cara bangkit lagi, gak akan biarin external parts ganggu inner peace, etc. and i'm telling you.. it's real. being able to control your mind is TRUE TREASURE. yang didapatkan dengan latihan :""") dan kalo bisa kembali ke satu waktu, gw akan memilih setiap saat sebelum gw makan fried food sih. krn gw udh mulai menggendut dan itu karena semenjak ktmu Monox gw lebih loose sama jaga makan :""""D ke depannya jg jd kalo bisa back to the future. ahahahahah. hm ok kembali serius :"") takdir & usaha ya..? percaya dua2nya sih. usaha ya jelas harus krn kalo sesuai ilmu energi ya kalo diem aja kyk energi potensial gitu kita pasti kebawa arus. we should keep moving. jadi harus ada usaha kayak energi kinetik. kalo gak kita sama aja kaya tanaman. hhihihi. thank you for asking ya btw! recently quite occupied jd gak sempet2 balesnya :"") see you on the next questions and happy training your thoughts! :D
      Runny Answers :
      image LIFE
  • 2016-08-15 06:25:16
    halo run, gw mau nanya atau minta saran. jadi gw ini perempuan dengan tingkat ketidakpercayaan diri yang lumayan parah, contohnya adalah gw selalu ngerasa gw ga pantes dapetin cowo gw karna gw merasa banyak cewe lain yang lebih dari gw terutama dari fisik. gimana cara mengatasinya ya?gw kadang takut sama pendapat orang ke gw misalnya "kenapa si cowo mau sih sama dia?cakepan juga tmn gue" dan lainnya arun. menurut lo gw mesti gimana ya sama diri gw?apakah lo juga merasakan hal yang sama? ||||||||||||| Hai run. Gw cewe dengan tingkat ga pede sama diri sendiri yang tinggi. Gw punya pacar yang menurut gw dia itu kaya mimpi jadi kenyataan run. Dia ganteng kaya baik banget sama gw. Tapi gw merasa kalo gw ga pantes buat dia. Gw takut atas komentar orang lain misalnya kalo fisik gw biasa aja atau gw yang usaha buat dapetin dia atau komentar negatif lainnya. Menurut lo gimana run?
    • hi :"") kalo ngomongin insecurity pasti pernah sih gw rasain. tapi gak pernah gw jadiin itu something yang bikin gw down. selalu gw jadiin itu motivasi & dorongan untuk bisa introspeksi & improve diri. simply karena feeling good about yourself is important. bukan yang sombong atau jemawa ngerasa lebih baik dari orang lain gt ya... tapi ya bisa merasa diri sendiri baik, OK, dan cukup :""") dan kalo gw, justru haus bgt sama kritik orang lain sih. karena apapun itu, baik atau buruk, bisa membangun kita. no matter how much we claim that we know ourselves best, we must realize that we can't even see our backs. kita gak bisa ngeliat punggung kita sendiri tanpa bantuan orang lain. jadi opini atau masukan mereka itu justru berharga banget buat gw:"""") gw pernah baca buku yang bilang kalo nanya pendapat orang terhadap sesuatu, always ask "apa yang kurang?" dibanding "bagus gak?" so you always get to know what's lacking... karena nothing is perfect, right? jadi kalo emang ada orang yang bilang lo gak pantes dll ya lo introspeksi... "emang iya fisik gw gak OK?" terus cek sama yang bersangkutan alias pacar lo... "emang bener aku gak pantes buat kamu?" karena ya.... gw sih kalo misalnya ngelukis nih. terus hasil lukisan gw dikomentarin sama orang2 gitu. well gw juga liat2 sih komentarnya dari orang yang seperti apa. kalo sama2 pelukis dan penggila seni ya of course their comments are worth to listen. tapi kalo dari orang yang emang asbun ya... bomat. jadi what shall make you feel good adalah komen pacar lo sendiri sih. kalo bagi dia lo OK, terserah orang mau ngomong apa :"""") and again... the most important person of all who can make you feel good, is yourself :) if you think you're physically unattractive compared to other girls then identify.. what's lacking? dan coba perbaiki :) if you've done your efforts, start thinking.. is your personality beautiful? are you good from the inside? what's lacking? all in all, if you've learned how to feel good about yourself, your vibe is therefore better, and you'll instantly be happier and look more beautiful :""") dijamin sih :")
      Runny Answers :
      image LIFE
  • 2016-08-13 00:29:36
    ka runny. aku udah jomlo lama banget let say mungkin aku bisa dibilang belum pernah pacaran karena yang pertama aku hanya dua minggu. sekarang aku lagi deket sama cowo, dia itu jawaban dari semua doa yang aku mau gitu untuk pacar.tapi ada satu hal kak, aku dan dia beda agama :( umur aku sekarang mau 23 dimana bukan waktu main-main lagoi. tapi aku kadang mau egois untuk bisa jalanin hubungan sama dia, tapi kalau pakai logika bentengnya terlalu tinggi ka. sedangkan aku mikir gpp untuk nikah beda agama selama kita stuck sama agama masing-masing tapi beda halnya dengan keluarga aku. aku gatau mesti gimana ka, temen2 aku bilang coba sekali-sekali egois untuk kebahagaiaan lo, tapi ada yang bilang bentengnya terlalu tinggi dan kita udah tau akhirnya gimana. menurut kaka gimana ya? aku sama dia udah deket dan aku kepikiran hal ini, aku gatau ka mesti gimana. semoga ka run bisa bntu jawab yaa. makasih banyak ka runny |||||||||| halo ka run, aku mau nanya pertanyaan yang menurut hampir semua orang ini sensitif.... menurut kaka sendiri apakah kaka mau menjalani hubungan beda agama? menurut kaka sama pasangan beda agama gimana ya padahal nih misalnya umur mereka udah umur siap nikah dan mereka sendiripun masih gatau mau lanjut atau gak karena beda pondasi itu
    • hai kalian :") cukup banyak juga pertanyaan masuk tentang hubungan beda agama. kalo bagi orang yang lagi ngejalanin.... sebenernya pasti ini sulit banget.. dilema total, kehancuran dll. padahal sebenernya cukup sederhana: kalo udah tau gak mungkin, ngapain dilanjutin. sometimes we need to know what kind of battle we are in sih.. to forecast the victory. so if you know that it will be a hard win, ya prepare to lose. apalagi kalo udah tau there's a zero chance of winning. selain makan ati, ya makan waktu juga :"""") aku ngomong gini sebagai orang yang sedang tidak dalam posisi tsb ya. jadi cukup mudah ngeliatnya. andai kata di awal kayak "yaudahlah yang penting gw bisa jalanin waktu gw sama dia walaupun sebentar"..... ya pemikirannya gak salah sih. tapi kalo udah tau gak mungkin, it's like digging your own grave alias gali kubur sendirik :""""") lain halnya kalo you see a chance ya. contoh kayak you know your family is OK with nikah beda agama, maybe they don't refuse difference issue. ya gak masalah. but if you know for sure it's impossible, ya bikin cape aja sih. ya seneng tapi abis itu cape. benteng terlalu tinggi, true. terus kalo ada yang bilang, "sekali2 egois untuk kebahagiaan" well i don't buy it sih. kita sebagai anak i think udh ribuan kali egois untuk kebahagiaan kan somehow :"""") dan banyak juga sih orang yang mutusin untuk gak memulai samsek simply karena mereka realistis. tapi ada juga yang hajar coba terus pacaran beda agama cuek bebek liat entar. keputusannya bisa beda2, tapi endingnya kan cm dikit pilihannya. ada yang putus, ada yang kawin lari or tanpa restu. then it is up to you, which ending would be yours.... ya kan? :p hidup emang sulit... kadang ada yang sulit dari sananya, kadang ada yang sulit kita sendiri yang buat. nah kalo sekarang, sulit karena apa? :---)
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2016-07-02 23:47:20
    tapi run masalah jawaban yang uang itu masalah bayar-bayarin yang adek itu tanya, gue setuju sama lo kalo cewe itu harus mandiri. tapi masalah ekonomi kaya gini bukannya sensitif ya? Apa pacar dari cewek itu ga sakit hati nanti? mungkin cewek ini juga takut dibilang matre kayaknya ya kan? walaupun komunikasi itu penting tapi run lo sendiri ke pacar lo berani ya komunikasiin masalah sensitif begini? kalo gue jujur aja takut cowo gue tersinggung run
    • Sensitif banget emang :"") makanya kalo dari awal bayar masing2 itu gak jadi masalah buat si cewek, ya gak perlu dibahas. Kalo itu kan tandanya no conflict, berarti no need to communicate to find solution ya gak sih? Wajib diomongin ya cuma kalo itu jadi masalah dan ngebuat gak nyaman atau keganggu. Hanya dengan kasih tau lah, si cewek itu bisa discover apakah mereka emang cocok atau enggak cara berpikirnya. Sama aja kayak masalah lain selain uang, misalnya kebiasaan jelek si cowok yang ceweknya gak suka. Harus banget diomongin kan daripada dipendem2? :""") Kalo hubungan gw sendiri emang dari pertama kita komit, kita sama2 tau kalo this relationship is meant to be greater than a normal pacaran. Kita mau jalanin something serious for an even more serious matter: marriage. Jadi semua yang diomongin dilakuin ya to prepare both of us ke sana. And as we know, in marriage, NOTHING is sensitive :""") alias yang sensitif2 ya akan jadi makanan sehari2 hahahahah. Kalo gw sm cowok gw hal kecil hal gede kayak gini dibahas :""D dan gw selalu mau dia tau kalo kemandirian gw tidak akan mempengaruhi tanggung jawab dia sebagai laki2 atau suami nantinya. Ya, gw tetep tanggung jawab dia. Dia tetep kepala keluarga. But i want him to know that otak dan fisik gw juga akan selalu jadi tambahan aset di keluarga. I will not ever stop contributing. Two is better than one :p
      Runny Answers :
      image RUNNY
  • 2016-07-02 03:13:52
    halo run, gue udah terlanjur jadian beda agama dimana dulu gue gamau pacaran beda agama. gue gatau run gimana kedepannya tapi gue sayang dan nyaman banget sama dia run. gue pusing sendiri run kalo mikirin ini semua. gue mau kedepannya sama dia dan diapun gitu dan kita ga ada yang mau pindah agama jadi kita tetap menjalankan dengan perbedaan yang ada. dimana keluarga kita juga ya ga terlalu terbuka dengan adanya perbedaan agama, ya lo taulah indonesia run agamanya gimana kan. menurut lo gue mesti akhirin ini semua atau gimana run? atau ada novel or bacaan gitu buat nuntun gue run? semoga lo bisa bales ya run makasih banyak run
    • Hai :") kasus lo ini banyak yang alamin kan ya... So you're not alone. Tapi lo paham kan kalo kepusingan lo sekarang ini adalah buah yang bibitnya lo tanem sendiri sebelumnya :") kayak "i know it's coming yet i'm prolonging." Dan siklusnya akan gini terus. Semakin lama semakin pusing karena makin banyak memori & milestone yang dilewatin bareng :"""D asem dah hahahaha. Tp gpp. Lo ini istilahnya mau naik kelas. Naik kelas di hidup tuh ya kayak lo berhasil lewatin hal yang berat parah. Yang next nya juga kalo ada cobaan lo akan lebih biasa hadapinnya. Tenang, buat gw you're in the right track of maturing. Proses pendewasaan :") gw ada sih kasus orang yang dia pacaran 11 tahun beda agama. Itu gw udh gak paham sih udh berapa galon air mata yang tumpah. Dan nangisnya ya karena mereka gamau pisah tapi juga gamau ngalah pindah agama. Kalo udah kayak gitu tinggal nunggu siapa yang unggul aja sih. Either salah satu ngalah atau dua2nya kalah alias pisah. Kasus orang ini, setelah years of fighting for restu, ortu si cewek "sampe kapanpun gak akan restuin nikah beda agama apalagi pindah agama" akhirnya cowoknya mau pindah. 11 tahun jo. Kasus lo pun sama. Endingnya cuma antara salah satu pindah, nikah beda agama, sama putus. Dan lo tau itu :") sekarang you must be able to predict. Berapa persen kemungkinan2 di atas untuk kejadian. Paling mungkin yang mana. Usaha apa yang bisa dilakuin. Apapun endingnya, ini ada a good reading for you to widen your vision about life. Judul bukunya "The Art of Thinking Clearly" by Rolf Dobelli. Dia gak yang cerita panjang gt kok. Kayak cuma per chapter masing2 paling 1-3 halaman. Intinya lo harus mikir jernih di situasi sekarang. Keputusan besar itu gak gampang, tapi inget, lo nih lagi mau naik kelas. Kalo pilihannya cuma putus, berarti harus belajar ikhlas. Kalo ada yang kayaknya bisa diperjuangin ya fight for it. Gw gak tau laki2 ini se-worth it apa tapi restu orang tua itu prinsipil sih. Dengan pikiran yang jernih, lo jadi lebih gampang untuk ambil keputusan. Kalo lo udh tau gamungkin, bravely make the decision to leave. Berat di awal tapi it's for the best, right?
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2016-07-02 02:15:38
    Ka runny, aku mau minta saran. Jadi aku pacaran dan aku ngerasa agak berat kalo aku bayar sendiri2 terus. Aku kaya punya byk keperluan ka. Aku tapi bingung bilang ke pacar aku gimana. Menurut ka runny harusnya cowo itu memang membayari atau bagaimana ya ka? Terus aku mesti gimana ya ka? Makasih byk kaa
    • Mungkin jawabannya agak beda ya kalo ditanya ke cewek lain :"D banyak yang berpendapat kalo pacaran itu ya cowok wajib menanggung bayar2an si cewek. Tapi pendapatku beda sih. Mindsetnya sih, consider you're single. Bukannya keperluan2 kamu itu tanggung jawab diri kamu sendiri once kamu udah kerja & punya penghasilan? :""""D ada orang yang abis kerja, ortu masih bayarin ini itu. Tapi gak sedikit juga orang yang udah kerja & ortu ngelepas seluruh pembiayaan. Jadi ya. Ini tinggal kapannya aja sih kita melatih diri kita untuk mandiri. Soalnya our parents gak mungkin selamanya ada untuk nyokong kita secara finansial, begitupun dengan pacar atau suami :"""") we have to train ourselves to be independent, atau ya at least latihan untuk SIAP mandiri. Well, of course sih yang namanya pacar laki tuh dianggep harus bayarin nonton atau makan atau ya anter jemput. Tapi menurutku gak aci kalo kita expect mereka untuk sepenuhnya bertanggung jawab atas itu. Iya pasti seneng kalo iya, tapi again, masih pacaran ya kita belom jadi tanggungan siapa2 kan :"") kalo udah nikah, kan sepantasnya kita "merasa" ditanggung. Tapi itupun buatku tetep jangan jadi keterusan sih. Buatku, sebagai wanita selama kita masih sehat, punya akal, dan bisa cari uang, kenapa enggak? :""D kecuali pas udah punya baby ya. Itu tentu fungsi kita sebagai ibu harus dilakuin. Di situlah.. Laki2 sebagai suami dan ayah perannya besar dalam mencari nafkah. Karena ibu baru melahirkan atau hamil ya boleh bahkan dianjurkan untuk fokus ke buah hati dulu. Seterusnya mau lanjut kerja atau urus anak ya pilihan masing2 keluarga. Jadi ya gitu sih.. We must be ready to support ourselves, single or married bahkan. Caranya biar siap, ya dengan punya mindset kalo kita bisa aja tiba2 ditinggal sendirian. Whatever force majeurnya bisa aja kejadian kan. So i think.. If the pacaran lifestyle (sering ngedate, liburan, perlu kado kalo ultah dll) jadi beban..... Pilihannya bukan "lo harus bayarin gw karena gw cewek lo" tapi it's either batasin lifestyle nya atau bicara ke dia soal prioritas kamu keluarin uang untuk keperluan a b c. Again, other girls might have different views than i do yah. So if you really think that your life expense is your boyfriend's responsibility, tell him so. Kasih tau aja. Kalo dia gak berpikiran yang sama, berarti gak cocok. Pilihannya kamu adaptasi sama cara pandang dia atau sebaliknya. Kalo gak bisa juga ya berarti bukan dia orangnya :"""D (fyi, i'm in a relationship in which my boyfriend sometimes pays our bills, but not necessarily. We save money together for things we might need in the future. We think later on whatever we need in the family is the responsibility of BOTH OF US. Gak sih, pacarku mikir itu 100% tanggung jawab dia kalo udh nikah nanti tapi aku tetep maksa mau contribute LOL.) Mindset aku 1: aku harus bisa mandiri. Walaupun nantinya pasti ada waktu di mana suami akan nanggung lebih besar ketika aku urus baby, tapi selama aku masih produktif, aku mau usaha cari uang kayak suami, untuk keluarga. So now, get back to your sense and what do you think? If you think your boyfriend is responsible for your relationship's expense, talk to him. Komunikasiin. And see, apakah kalian satu pemikiran <3
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
BACK TO TOP