image

LOVE & RELATIONSHIP

The mystery one can never decode
  • 2018-03-24 19:21:30
    Hello Runny, aku pacaran udah 4 taun, tapi aku punya masalah yang sampe skr bikin aku ragu untuk lebih serius sama dia. Pacarku ini jarang untuk respon cerita aku. Denger dan ngerti sih iya, bahkan saking penasaran aku suka nyuruh dia utk ngulang cerita aku dan dia bisa. Tapi kan jd gondok sendiri ya cerita kok cuma didengerin doang ga di respon :""( dan aku jd mikir bisa ga ya aku bertaun2 hidup sama dia nanti kl tiap cerita selalu digituin. Aku udah sering blg ke dia dan memang dia bingung mau respon apa. Pdhl aku juga cerita hal yg sama persis ke tmn2, keluarga, dan respon mereka tuh ada. "Kakakku aja sampe blg kok respon dia gitu doang ya pdhl kamu udah cerita panjang". Menurutmu gmn ya Run?
    • Tiap orang punya cara komunikasi yang beda-beda sih ya.. Ada yang lebih ekspresif dan cerewet, ada yang cuek dan banyakan diemnya.. Kamu bisa stay 4 tahun sih kemungkinan besar kalian cocok dan aman2 aja sih ya hubungannya.. Paling saranku setiap kamu abis cerita, coba pancing respon dia dengan pertanyaan yang open-ended alias gak bisa dijawab dengan yes/no.. contoh, daripada nanya "kok diem aja kamu nih dengerin gak sih" terus jawabannya antara yes/no, coba kamu tanya pertanyaan2 kayak "menurut kamu apa solusi terbaiknya ya?" "kalo kamu jadi aku, apa yang kamu bakal lakuin?" "harus gimana ya ke depannya biar ini gak keulang?" Kasih dia kesempatan untuk merespon... karena bisa aja dia emang bingung harus jawab apa... Jadi harus kamu coba pancing ;p good luck yah!
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2018-03-24 07:56:06
    Halo run gw mau minta saran. Gue pacaran sama cowo gw dan kita serius dan dia selalu bilang dia juga serius. Tapi dia bilang kalo mamanya ga setuju atau nentang hubungan karena kita beda agama dia ga akan bisa lanjutin hubungan ini lagi. Gw jujur merasa buat apa gw yakin sama hubungan ini kalau dia sendiri ga yakin. Apa yang harus gw lakuin run karena di otak gw, gw akan berusaha mempertahankan hubungan ini sekuat mungkin tp gw ga liat ini dari dia
    • hubungan itu kayak lagi naik sepeda. buat apa dilanjutin kalo cuma kayuh sendirian? :”””) oleng boshhhh sepedanya… buang2 waktu banget. and again, actions speak louder than words :) just leave a relationship where both do not have the same vision and mutual efforts.. bye
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2018-03-24 07:49:52
    Hai kak run, menurut kaka tanda seorang laki-laki tertarik sama kita itu apa sih?
    • aku gatau isi pikiran cowok sih tapi kalo nebak2 ya.. cowok itu tertarik kalo suka ngeliatin, ngajak interaksi, dan kalo punya keberanian sih mereka akan make a move untuk kenal lebih dalem :) ini konteksnya kalo si cowok tuh belum kenal atau bahkan baru kenal gitu2 aja yahhh
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2018-03-23 10:20:02
    Hi kak! Aku pendatang baru yang suka ngebaca blog ini dan jadi pengen curhat juga hehe Aku punya pacar bentar lagi udah setahun kita di jurusan yang sama dan kelas sama juga. Tapi sebenernya aku udah mulai bosen sama dia, aku ngerasa butuh orang yang ada pas aku butuhin yang bisa aku andelin tanpa ngerasa ga enak. Tapi dia kaya udah ga ada hype nya bales juga cuma sesempetnya. Dia juga udah bilang bakal berusaha bakal berubah tapi cuma omongan doang. Terus dengan segala ketidak cocokan kita membuat aku pingin putus tapi itu susah karna aku tau dia sayang sama aku tapi aku juga bosen kalo dia cuma let it flow ga ada usaha buat ngebuat hubungan kita jadi ga monoton terus aku juga bingung mau putus soalnya orang2 udah pada tau kalo kita pacaran dan takut awkward juga buat kedepannya. Menurut kak runny gimana? Thankyou
    • halooo! putus aja sih.. hhahahaah YOLO. soalnya dari cerita kamu sih kayaknya kalian berdua juga udah kayak gak gitu serius. sebenernya gpp sih, pacaran gak mesti selalu yang super seru tiap hari naik jet coaster dll, tapi kalo situasinya dibalik.. kalian duduk tenang di perpus sama2 baca buku berdua.. sepi, gak berinteraksi.. super boring (ini cuma analogi ya, bukan literally), kamu tetep seneng gak? :-p kalo gak seneng, berarti selama ini bisa jadi kamu ya gak ada perasaan yang dalem ke dia.. you prefer the ride, not the person. atau ya emang gak compatible aja. dia gak bisa bikin yang monoton jadi kerasa seru. soalnya yang namanya repetisi itu baik di hubungan atau apapun sih pasti bakalan banyak titik jenuhnya.. dia2 mulu, makanan ini mulu, tempat itu mulu.. ya bosen. tapi kalo aku pribadi, bosen itu gaakan pernah jadi alesan untuk cari orang yang baru.. tapi cari kegiatannya yang baru :D karena aku maunya sama orangnya ;) cuma dia yang selalu ada, selalu bisa, selalu denger... maunya sama dia. nah, yang kamu rasain kayak gitu gak ke dia? kalo enggak yaudah, bukan dia orangnya.. putus ajah.. dan kalo kamu bilang putus susah karena 1) dia sayang kamu 2) orang2 pada tau kalian pacaran nanti awkard, tanggapanku sih.. ya kalo emang dia sayang tapi kamu gak sayang gimana? hubungan kan 2 orang….. dan kalo emang kamu udah sadar bukan dia orangnya terus dia kayak bilang mau usaha, berubah dll.. dia berubah pun, tidak akan menyelesaikan isu utama sih.. isu utama: kamu gak segitunya. lalu kalo orang-orang udah pada tau kalian pacaran terus kenapa? :”) don’t think about what other people judge too much.. there will come the moment when you realize that what other people think of you is not significant.. gak penting cuy, orang lain akan selalu punya judgement, yang tidak bisa kita kontrol.. so why care too much? :D oiya kalo mau putusin, do it right and kind yah. be fair and transparent. ngobrol yang bener face to face, be honest. “tidak mencintai bukan berarti membenci kan?” LOL
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2018-03-22 15:55:23
    Ka runny skrg lagi LDR ya??? Cara utk bs mempertahankam hubungan saat Ldr gmnsih kaa?? Apalagi cara nahan kangen
    • hahahaah iya nih.. sounds cliche tapi kalo saling percaya sih sesantai itu.. aku dulu sih sebelum Monox berangkat, kita kayak saling menyetujui beberapa poin gitu untuk dipahami dan dilakukan bersama selama LDR ini. menurutku salah satu hal yang terpenting di poin2 itu adalah, kita harus bisa mengerti dan menerima kalo pas jauh ini, tuh kayak chapter hidup yang memang porsi cerita dan peran pasangannya gaakan sebesar biasanya… karena ya sama-sama punya kesibukan sendiri, temen-temen baru mungkin, hal-hal baru yang gak bisa dilakuin bareng-bareng secara fisik. lagian kalo hidup ini di-stretch jadi banyak chapter, LDR ini tuh cuma kayak sepersekian bagian dari selamanya kan.. it’s just a phase that we must face.. it’s a phase that can test the quality of the relationship.. and it definitely pushes us both to be more mature and independent. latian buat nikah nanti LOL. plus, if both people agree that the LDR is for a better future, then why bother the distance when it’s only temporary? :)
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2018-03-22 15:40:20
    hai run, im 24 yo dan gue blm pernah sama sekali pacaran dengan seorang pria, karena gue gak tau kenapa gue blm nemu yang cocok banget dengan gue. singkat cerita gue deket sama seorng pria yang usianya 10taun lebih tua dari pada gue. gue awalnya tau dia sudah menikah, dan sudah punya anak. dan awalnya gue deket hanya sekedar deket ajaa karena dia satu satunya orang yang bisa jadi pendengar yang baik. kita makin deket sampe udah mau 1taunan gitu dan gue suka bahas soal istrinya anak nya setiap gue ketemu. tapi dia selalu gak mau membahas soal keluarganya. gue bingung run dia selalu gitu. padahal kan gue mau mau aja dengerin kisah keluarganya dia. dan makin ke sini dia pun bilang kalau dia udah sayang sama gue. gue kaget, dan langsung mikir dia kan masih berstatus sebagai suami orang... akhirnya gue agak menjauh dengan dia. tiba tiba setellah sebulan gue lost contac dia pun dateng dan bahas soal status dia yang "katanya"sudah cerai... tapi run, gue meragukan . masa secepat itu? gue gak mau dia bercerai karena dia sayang sama gue... gue harus gimana ya run?? :""""""((( gue bingung
    • halo! keputusan lo untuk menjauh itu menurut gw pribadi bener sih. gw selalu percaya kalo porsi dan jatah yang udah punya orang lain, itu gak akan adil untuk kita utak-atik. sederhananya, gak boleh jahat apalagi rakus :") hahahaha. tapi lain cerita kalo orang ini beneran udah divorced sih.. ibaratnya kalo si jatah tadi udah kembali available, cocok sama lo, lo bersedia menerima, kenapa enggak? dan keputusan dia cerai, apapun alasannya baik karena lo atau bukan... sebenernya ini udah pilihan si cowok sih. he's an adult, right.. he should know what to do and his options.. kalo menurut gw, selama dia masih punya pasangan.. lo harus bisa kontrol diri dan menolak jadi orang ketiga.. if you were in the wife's position, would you want to be treated the same way? :") kalo dia udah beneran single, then it's a fair play :)
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2017-11-26 13:47:00
    Halo Kak Runny. Aku punya pacar yang udah hampir setahun, kita selalu punya masalah yang ngga bisa diselesaiin bareng2 karena kita gatau harus apa. Jadi dia udah kerja sedangkan aku masih kuliah, pekerjaan dia menuntut waktu yang sangaaaat banyak, dia kalo lagi ada kerjaan yang mendesak pulang selalu diatas jam 00, kalau lagi biasa aja kira2 jam 10 deh. Pertama-tama aku sangat suportif sama dia, aku selalu ngasih dia semangat dan keyakinan kalo yang dia punya itu beyond everything karena masih punya pekerjaan dll, tapi makin kesini juga aku ngerasa aku ga sesuportif itu sama dia, aku sering nyariin dia, tapi bahkan nyariin disini tuh aku cuma butuh temen aja buat ngobrol dan sharing karena dia bukan cuma pacar aku tapi sekaligus temen baik aku. Aku ngerasa dia juga udah mulai jauh, tapi aku ngerti bgt sih dia emang lelah, kalo pulang pagi maunya langsung tidur, karena besok udah harus ke kantor lagi, dll. Gimana biar aku tetep bisa kasih support ke dia dengan tulus sedangkan part of me juga missing karena dia? Aku gapernah nuntut banyak, paling pengen ngobrol bentar. Kita aja ketemu satu hari dalam weekend dan weekdays susah untuk ngobrol. Thanks Run
    • hi! emang kalo punya pasangan itu jadi punya tanggungan sih. ada hati yang harus dijaga & diisi... ada waktu yang harus dibagi :""") selain itu sebagai pasangan normalnya di hubungan kan harus bisa belajar ngerti.. ngertiin kalo si other half itu punya kehidupan juga selain pacaran.. contohnya ya kerja. menurutku harus berangkat dari melatih pikiran: 1) selalu usaha untuk ngerti, bayangin ada di posisi dia dan 2) mesti bisa mandiri. poin kedua tentang mandiri, ya kita harus belajar gak bergantung sama orang lain. bener sih butuh temen ngobrol.. tapi kan diskusi bisa terjadi di mana aja dengan siapa aja. contoh, kalo di kampus ikut kegiatan kemahasiswaan.. kan di sana bisa tuker pikiran sekalian berbagi cerita sama temen2 organisasi. walaupun tetep harus nunggu weekend sampe bisa ketemu si pacar & cerita hal yang lebih personal :p intinya kalo kamu masih dapet weekend & hari liburnya dia, tandanya dia juga mau usaha untuk kalian bisa ketemu & ngobrol. dan kamu juga harus bisa usaha naikin lagi level pengertiannya... supaya kalian bisa lewatin fase ini bareng2 :D kalo dianya sibuk, dan alasannya positif, kamu juga cari kesibukan positif dong.. jadi bisa ngabuburit sambil nunggu dia selesai kerja <3
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2017-11-04 12:29:17
    Hallo kak Runny, senang sekali sama blog kakak ini, sangat membantu dan sarannya baik sekali :) Sebelumnya aku boleh cerita sedikit gak kak? Untuk masalah pernikahan. Jadi gini, i'm female 20th, dan aku blm kuliah krn terpentok sm ekonomi yg mengharuskan aku lulus SMA langsung kerja. Alhamdulillahnya aku dpt pekerjaan yg lumayan tetap, dan saat ini aku adalah seorang tulang punggung keluarga. Jd gini, aku punya impian yaitu menikah muda, sarjana dan berkarier. disatu sisi, aku akan dilamar oleh seseorang pria yg bisa dibilang mapan dan sudah punya segalanya yg dimana "masa depan happily ever after" (ibaratnya kaya gitu) akan terjadi sama aku. aku pikir "alhamdulillah kalau aku nikah aku bisa lanjut kuliah". Bukannya aku gak bisa untuk kuliah dgn biaya sendiri kak, tp aku masih punya adik yg akan lanjut kuliah tahun depan, aku berpikir aku akan simpan uangku untuk adikku krn dr segi kemampuan akademis adikku pintar sekali dan sayang kalau gak lanjut kuliah. Oke akhirnya aku ngalah. Balik ke lamaran ini, blm lama aku mengetahui kalau si cowok ini berstatus hubungan pacaran dengan seorang wanita yg sudah punya suami. Aku liat sendiri di chat bbm nya. Aku berpikir aku lanjut gak ya? Akhirnya aku berpikir untuk berhenti lanjut ke tahap lamaran sama dia, lalu pada akhirnya mereka putus dan saat mereka putus aku melihat jelas betapa stress nya si cowok ini sampe nangis, emosi gak terkontrol, jd sering ngelamun, kayak ngasih tau kalo dia tuh gak siap bgt kehilangan pacarnya itu. Seiring waktu berjalan si cowok ini balik ke aku untuk mempertanyakan tentang pernikahannya lg sama aku. Bisa dibilang cowok ini super baik kak, dia bertanggung jawab dan memang laki2 impian aku. Tp setelah aku tau aku agak gimana gitu ya sama dia :"" Orang tua dia berharap penuh agar aku bisa nikah dengan anaknya. Tp aku hrs gimana ya kak? Apa aku harus memaafkan dia dan lanjut ke pernikahan atau engga? Disaat kemungkinan setelah aku menikah dengan dia aku bisa lebih ngeringanin bebanku yg selama ini aku taruh di pundakku sendiri untuk menjadi tulang punggung keluarga, dan aku bisa dibantu sama dia. Tp aku berpikir kalau aku lanjut, aku masih blm bisa terima sama kejadian saat dia berpacaran sama istri orang itu kak:""" dan aku gak yakin juga kalau dia bisa sayang sepenuhnya sama aku (diliat dr betapa stressnya dia waktu pas putus). Kalau menurut kak Runny, jalan mana yg harus aku pilih ya kak?
    • pertama2 mau bilang dulu: you should be proud of yourself. you're a strong woman! mandiri & bertanggung jawab bgt! xixixixi. thank you for dropping by :D ada beberapa poin sih yang mau aku tanggepin dari cerita km.. hebat banget lho km milih untuk mementingkan pendidikan adik, krn kamu tau dia punya potensi sukses + maju dan km gak mau nyia2in itu. it's a positive thing to sacrifice yourself for the right reason. tapi kalo untuk case laki2 ini sih.... dengan sangat tegas aku berpendapat kalo kamu gak usah terima dia. aku yakin emg gak mudah sih keputusan itu. karena kamu butuh support secara finansial. tapi ada beberapa hal yang mungkin belum kamu sadari, 1) gak ada yang bisa jamin cowok itu menafkahi kamu, 2) marriage without respect (to begin with) is a bad sign, 3) kalo awalnya aja gitu, namanya ngeribetin diri sendiri bahkan keluarga sih ke depannya :"D kenapa aku bisa bilang gak ada yang jamin dia menafkahi kamu? soalnya menurutku yang paling mendasar dari hubungan yang "memberi" adalah rasa sayang & peduli. kalo sayang & mau pasangan hidup secukup & sebahagia mungkin -- orang dari gak ada kerjaan aja jadi siang malem banting tulang cari kerja. karena sayang. kamu bisa dapet kerja tetap kayak sekarang juga karena kamu sayang keluarga kamu kan? kamu rela kerja keras untuk mereka. kebayang gak kalo kamu nikah sama orang yang ingkar, gak respect, & gak cinta sama kamu? dia punya uang sebanyak apa juga, logikanya bukan kamu dong yang diprioritasin? :"""D kasarnya kalo mau suudzan, kayak di film2: ujung2nya dia serakah & egois jadinya beli2in selingkuhannya ini itu :""""D ini aku baru kasih perumpamaan yang konteksnya materi ya. aku belum ngomong risiko hati, emosi, perasaan, dll. soalnya aku yakin kamu juga mau karena butuh, bukan cinta :""D hahahaha kamu mau? yakali deh. ini kamu masih umur 20. belum kebayang nyiksanya hidup bertaun2 sama orang tanpa rasa sayang. it is possible -- but does it make you happy? i think it's a terrible investment if you choose to marry this guy. dari segala aspek, gak ada yang pasti bikin bahagia :""D jadi dengan keadaan kamu sekarang, kalo kamu emang mencari "terminal" untuk tempat bersandar, carilah orang yang emang bener2 tepat. minimal jujur & bertanggung jawab. kalo yang ini jelas NO sih :) good luck and don't give up!
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2017-11-04 12:06:11
    Hai run, gue mau nanya nih,salah gak sih kalo gue cape bgt sama guys,like I'm sick and tired. Karna selama ini kayanya dr apa yg gue alamin itu cowo2 cuma taking the advantages aja dr gue ,even di saat gue udah coba buat open my heart. Thanks run :)
    • hi! menurut gw, cape sama kegagalan gak salah sih. wajar banget. and then you have 2 options: give up or keep trying. menurut gw keep trying keep believing sih ;) lagian kegagalan itu sebenernya kan peluang untuk belajar. what could've been done differently.. what could be improved.. jadi next time harus berani say no sama cowok2 yang menunjukkan gejala2 "memanfaatkan" hahahah. dan jangan nyerah untuk buka diri. personally, i'd rather fail and fall a hundred times then learn a hundred times, get back up, and start again... dibanding nyerah, gak kemana2, & gak belajar apa2 :D
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
  • 2016-12-18 17:01:04
    Hai run. Im a girl 23 yo. Gw skrg pny pacar yang keluarganya mampu secara ekonomi run dan siapa yang gamau pny pacar kaya gt yaga? Tapi keluarga gw biasa aja run dari segi ekonomi bahkan menengah kebawah gitu run. Gw juga gamau inse karna maslh ini tp gw mikir apa keluarga dia akan nerima keluarga gw? Lo tau lah indo kan tdk hanya menyatukan 2 org tapi 2 keluarga. Gw gatau mesti gimana. Awalnya gw mikir bagus pny cowo dr keluarga berada tp lama kelamaan gw tertekan sendiri. Ternyata kalo jauh banget jd gaenak ya perbedaannya. Lo ada saran ga run buat gw? Makasih banyak run dan sukses terus ya
    • haiii :D biasanya kasus gini jadi masalah kalo yang lebih mampu itu keluarga ceweknya sebenernya. karena pemikiran di masyarakat ya laki itu harus lebih dari segi keuangan gini. tapi menurut gw sih gak ada bedanya cw cowok, artinya ya kalo insecure gitu sih bisa dirasain siapa aja :""") tapi kalo udah mengganggu gini (lo jadi merasa tertekan), emang sebaiknya lo coba pikir lebih dalem, sebenernya ini masalah beneran atau masalah yang cuma diada2in ;;''') menikahkan dua keluarga iya betul, gw sangat setuju. tapi apakah perbedaan kalian harus jadi masalah? selama keluarga cowok lo terima keadaan keluarga lo yang sederhana..... pasti gak akan ada konflik. justru, konflik bisa kejadian kalo sampe keluarga lo ada rasa malu, minder, atau mungkin gengsi kalo misalnya gak kasih a b c. justru itu potential problem nantinya :""D kalo buat gw, asal keluarga cowok lo emang mengerti dan menerima, gak ada masalah :""") dari situ lo dan keluarga lo juga bisa jadi apa adanya :"D yang penting juga lo dan cowok lo sih. kalo kalian bisa jadi jembatan yang baik antara 2 keluarga yang "berbeda"..... gw yakin semua pasti lancar aja. kecuali pihak sana gak bisa terima ya, lain cerita ;p lagian, mungkin emang bagi beberapa orang, derajat itu diliat dari sana.... tapi sebenernya lo bisa buktiin nilai plus lain.. dengan menjadi pasangan yang baik, punya keluarga yang suportif dan sayang sama cowok lo... lo bisa punya value dan power yang pastinya gak kalah besar :D
      Runny Answers :
      image LOVE & RELATIONSHIP
BACK TO TOP